Selamat menyambut Hari Pekerja Sedunia 2015

Pekerja Berdaya menjadi hasrat Kerajaan yang Bersungguh

“Pekerja Berdaya menjadi hasrat Kerajaan yang Bersungguh” – Jika itu menjadi hasrat yang sebenar, maka seluruh pekerja di Malaysia ini lambat-laun akan mencapai tahap profesionalisme tanpa mengira tahap pekerjaan masing-masing.

Ia disaluti, secara ekstrinsik dan intrinsik, kefahaman mengenai hak dan tanggungjawab pekerja yang melibatkan majikan yang juga bekerja bagi memastikan pekerja-pekerja mereka mencapai kualiti memberi perkhidmatan, mengeluarkan produk, melayani pelanggan dengan cemerlang serta prihatin terhadap kebajikan pekerja.   Pekerja adalah manusia seperti para majikan juga.

Yang penting, para majikan memberikan ruang untuk para pekerja dilayani secara adil yang mudah disepakati menerusi proses-proses membuat keputusan bagi kebaikan bersama.   Tentunya para pekerja perlu memahami bahawa risko untung dan rugi adalah sepenuhnya ditanggung oleh majikan.   Dengan itu, hubungan yang sedar dan saling memahami wajar menjadi asas pembuatan keputusan secara kolektif dalam mana-mana organisasi.

Para majikan, khususnya majikan yang terbesar di mana-mana negarapun, iaitu kerajaan, perlulah menerajui usaha membuat dan melaksanakan sebarang keputusan berkaitan kepentingan pekerja ini secara kolektif.   Setiap keputusan yang adil akan terserlah keadilan, walaupun segelintir tidak menyetujuinya.

Para pekerja adalah nadi kepada pembangunan negara dan agenda meletakkan Malaysia di persada antarabangsa.   Malaysia tidak pernah ketandusan para pekerja yang kreatif, inovatif dan beretika.   Penggembelengan mereka antara di antara kewajipan kerajaan yang bersungguh.   Ia menghalang penghijrahan yang berbondong-bondong rakyat Malaysia ke luar negara.

Kerajaan yang bersungguh untuk memelihara kesejahteraan rakyat Malaysia adalah yang bersungguh tidak membeban pekerja, memelihara keperluan pekerjanya, yang terdiri daripada pekerja lelaki dan wanita, di mana keduanya mempunyai keperluan yang berbeza.   Keperhatinan kerajaan tentang perbezaan keduanya adalah bukti kesungguhan kerajaan untuk memjamin yang terbaik terhadap keduanya.

Sebahagian tuntutan para pekerja boleh dipenuhi sekira kerajaan Malaysia juga bersungguh untuk membasmi  segala keborosan, dan mendapatkan semula berbilion-bilion RM yang hilang dalam skandal-skandal dan ketirisan-ketirisan yang di terbitkan oleh Laporan Adit Negara.   Dengan segala kepakaran yang dimiliki oleh rakyat Malaysia, kebajikan pekerja secara tulus tidak mustahil di realisasikan.   Kerajaan yang bersungguh punya peta jalan (road map) untuk mencapainya dengan mudah.   Pekerja yang berdaya adalah yang sentiasa gembira melaksanakan tugasannya, bebas membuat pilihan untuk kebaikan diri, keluarga dan masa depan mereka, sentiasa peka untuk meningkatkan kualiti perkhidmatan mereka, berpegang kepada nilai dan prinsip tadbir urus yang baik, tidak mengamalkan rasuah dan sentiasa menganggap pekerjaan sebagai amanah yang tidak lepas dari pengawasan Penciptanya.

Selamat Menyambut Hari Pekerja Sedunia 2015, rakyat Malaysia pekerja.

 

Rodziah Ismail

1 Mei 2015

#BantahGST