Buang cara ‘kuno’, reformasikan sistem daftar pengundi

Buang cara ‘kuno’, reformasikan sistem daftar pengundi

https://selangorkini.my/2017/04/buang-cara-kuno-reformasikan-sistem-daftar-pengundi/

 

OLEH RODZIAH ISMAIL

Lambakan lebih empat juta pengundi yang masih belum mendaftar sebagai pemilih akan selesai sekiranya Suruhanjaya Pilihan Raya(SPR) melaksanakan sistem pendaftaran pengundi automatik dengan kadar segera.

Langkah ini selaras dengan amalan demokrasi yang makin berkembang seperti mana diamalkan oleh negara-negara maju di dunia hari ini.
Realiti yang perlu diterima SPR ialah, kebanyakan rakyat Malaysia yang belum berdaftar disebabkan kekangan dan masalah yang dihadapi mereka apabila SPR masih menggunakan sistem yang boleh dianggap ‘kuno’.

Ramai di antara mereka belum mendaftar kerana kesuntukan masa ekoran sibuk bekerja terutamanya apabila terpaksa ke pejabat pos, mengisi borang dan sebagainya.

Saya juga lihat pelbagai masalah yang timbul dengan sistem sedia ada ini seperti borang daftar pemilih yang tidak mencukupi.

Baru-baru ini, dua Adun DAP ke pejabat SPR Selangor untuk mendapatkan 1,000 borang daftar pemilih supaya dapat diedarkan ke beberapa kawasan di seluruh negeri itu, malangnya, pegawai yang bertugas nyatakan pejabat SPR negeri hanya boleh memberikan sebanyak 500 borang sahaja, yang ternyata sama sekali tidak mencukupi.

Malah, sistem manual ini juga sudah tidak efisyen lagi untuk digunakan dengan kos yang tinggi untuk promosi, insentif daftar undi, dan lain-lain. Lebih baik wang yang digunakan untuk tujuan itu dilaburkan kepada perkara lain.

Sekiranya kerajaan dan SPR lihat isu ketiadaan saksi jadi penghalang kepada daftar undi automatik ini, saya cadangkan untuk wujudkan pindaan akta yang membolehkan rakyat Malaysia mengisi borang daftar undi semasa membuat kad pengenalan ketika umur 18 hingga 20 tahun di Pejabat Jabatan Pendaftaran Negara(JPN).

Apabila umur mereka mencecah 21 tahun, nama terus diaktifkan sebagai pengundi dalam sistem dan pegawai JPN serta pengawai pendaftar jadi saksi. Itu lebih mudah dan semua rakyat akan daftar sebagai pengundi.

SPR juga saya perhatikan gagal untuk untuk menggalakkan rakyat Malaysia mendaftar undi. Sepatutnya SPR boleh mempromosikan atau menjalankan kempen daftar undi dengan menampal poster di pejabat-pejabat POS, menggunakan media utama untuk menarik rakyat tetapi apa yang berlaku saya lihat Jawatankuasa BERSIH 2.0 yang telah menggalas tugas tersebut. Saya sangat berterima kasih dengan usaha pihak Bersih itu.

Saya agak terkilan juga kerana ramai rakyat Malaysia yang masih belum mendaftar undi ini adalah di kalangan belia berumur 35 ke bawah. Persoalan yang timbul ialah apakah faktor ini disebabkan kegagalan pendidikan kewarganegaraan di negara ini?

Jika jawapannya ‘ya’ maka pihak SPR dan Kementerian Pendidikan seharusnya mendidik belia untuk mengundi dan perlu tekankan kepentingan mengundi ini di dalam subjek Sejarah agar kesedaran itu timbul sejak dari bangku sekolah lagi.
* YB Rodziah Ismail adalah ADUN Batu Tiga, Parti Keadilan Rakyat

https://selangorkini.my/2017/04/buang-cara-kuno-reformasikan-sistem-daftar-pengundi/